Melukis Kehidupan Jauh Lebih Daripada Hobi

Dalam Before Times, saya kadang-kadang pergi ke kelas melukis kehidupan: sebahagian aktiviti sosial, sebahagian percubaan untuk meningkatkan kemahiran melukis. Saya akan berkata sayalebih kurangmenikmati mereka; Saya suka suasana, perasaan terbuka. Saya mengagumi model kerana keberanian dan keyakinan mereka, dan saya menyukai model ituideamelukis dengan orang lain. Tetapi biasanya saya mendapat sedikit kebimbangan tentang lukisan saya tidak bagus, dan tentang ini adalah bencana yang memalukan, kerana saya, didakwa, seorang artis profesional. Saya merasakan tekanan yang besar dari diri saya untuk membuat lukisan pembunuh setiap kali. Sudah tentu, itu tidak sepatutnya menjadi titik lukisan kehidupan, tetapi nasib baik memberitahu itu kepada pengkritik dalaman saya. Selepas menghadiri sesi melukis kehidupan, saya mendapati saya tidak mahu kembali untuk seketika; Saya terpaksa berundur untuk cuba membaiki ego seni saya.


Kini kita berada dalam masa yang berbeza, dan perkara yang menyeronokkan dan tidak menyeronokkan terasa berbeza. Seperti kebanyakan artis, saya mempunyai hampir semua kerja bergaji saya hilang apabila penutupan bermula. Saya merasakan bahawa saya harus menggunakan masa ini untuk menghasilkan seni yang hebat, atau sekurang-kurangnya menghasilkansesuatu. Tetapi ternyata produktiviti sukar dalam pandemik, dan saya mendapati diri saya tidak dapat melukis, walaupun untuk mencoret.

Selepas seminggu memerah tangan dan membebel diri, saya melihat siaran Instagram daripada artis Alex Schmidt, mengiklankan sesi lukisan hidup dalam talian yang dia jalankan. Kelas itu digambarkan sebagai 'peluang untuk melukis dan menyambung melalui penjelmaan.' Ia seolah-olah menawarkan saya tiga perkara yang sangat saya rindui: melukis, berhubung dengan manusia lain, dan memikirkan tubuh sebagai sesuatu untuk dipeluk dan dinikmati, bukannya takut dan merasa terperangkap.

Schmidt bekerja di bawah nama Keyakinan Badan , dan—di samping membuat karya seninya sendiri—dia mahir dalam mencipta komuniti. Beliau ialah pengasas bersama Dyke Soccer, liga pikap mingguan untuk wanita aneh, trans, tidak mematuhi jantina dan orang bukan binari, yang telah berkembang menjadi komuniti lebih daripada seribu orang, bermain di tiga bandar. Dia juga berlari Pelayaran Queer Speed , acara biasa yang menggabungkan persembahan, komedi, rangkaian dan mencari jodoh. Dan dia menjadi model untuk kelas lukisan hidup IRL (atau dia melakukannya, apabila perkara IRL boleh berlaku).

Imej mungkin mengandungi Manusia Manusia Haiwan Anjing Haiwan Mamalia dan Anjing

Ilustrasi oleh Kaye Blegvad


adakah vaseline menggalakkan pertumbuhan rambut

Kelas itu mempunyai cadangan derma , walaupun Alex menjelaskannya Instagram dia bahawa tiada siapa yang akan ditolak kerana kekurangan dana. Saya mendaftar dan mengumpulkan bahan saya untuk melukis di meja dapur. Sesi selama sejam telah dijalankan melalui Zoom (saya tidak pernah menggunakan Zoom sebelum ini, tetapi saya fikir saya berjaya melakukannya tanpa melakukan sebarang kesilapan besar). Schmidt menghantar beberapa maklumat sebelum kelas—kami semua diminta untuk memastikan video kami dihidupkan sepanjang sesi, untuk perasaan masyarakat dan juga, yang penting, untuk memastikan tiada gegaran yang hadir. Dan kami diminta untuk meredamkan audio kami, supaya kami tidak mendengar gabungan bunyi berpuluh-puluh orang bernafas dan melukis serta berbual dengan anak atau rakan atau rakan sebilik mereka.

Terdapat senarai main untuk setiap sesi, dan ia diselingi oleh orang yang sekali-sekala menghidupkan audio mereka secara ringkas untuk menyebut 'woo!' atau memuji pose yang sangat menakjubkan. Untuk kebanyakan kelas, kami menggunakan paparan pembesar suara Zoom, supaya dia menggunakan sebahagian besar skrin, cukup jelas untuk melukis secara terperinci. Tetapi saya suka sekali-sekala kembali ke paparan galeri, melihat grid penuh dengan wajah menumpukan perhatian, mengerling ke atas dari lukisan mereka setiap beberapa saat.


berus terbaik untuk memakai penyerlah serbuk

Kelas dimulakan dengan pose bergerak: lima minit pergerakan berterusan supaya kami dapat berehat dan tidak terlalu menghargai apa yang kami lukis. Kemudian terdapat satu siri pose selama satu minit, kemudian dua, tiga, dan lima minit, dan akhirnya pose selama 10 minit. Permodelan kehidupan Alex menepati nom de plumenya Keyakinan Tubuh; dia mengalir melalui pendirian yang rumit, kadangkala menggunakan alat peraga seperti loceng kettle, atau lampu yang diletakkannya untuk mencipta bayang-bayang dramatik. Dia bergambar sambil memegang sebelah kaki tinggi-tinggi, atau melenturkan bisepnya, atau mencubit putingnya. Dia bermain dengan bingkai skrin komputer, memeriksa sudut untuk memastikan kami mendapat sesuatu yang menarik. Kadang-kadang dia bersandar pada sudut pandangan itu, memberikan kami close-up seperti cam-girl, memotong badannya dalam bingkai.

Beberapa pose mengambil beberapa percubaan untuk mendapatkan yang betul-untuk satu, di mana dia meletakkan dirinya terbalik pada sudut sofanya dengan kaki separuh di atas dinding, dia memeriksa beberapa kali untuk memastikan kami dapat melihat badannya secukupnya. Sesi pertama yang saya lakukan bersamanya berakhir dengan pose yang tidak berbelah bahagi: Untuk lukisan terakhir, dia berbaring dengan kepala disandarkan ke dinding, meluruskan kakinya ke arah kamera dan melemparkan tanda perdamaian dengan tangan kanannya. Entah bagaimana dia menahannya sepanjang 10 minit. Sejujurnya, saya kagum.


Saya sangat menikmati kelas pertama yang saya ambil sehingga saya mencadangkan beberapa rakan mengambil kelas seterusnya bersama saya; seorang yang mendail masuk daripada berkurung di California, seorang di New Jersey. Senang rasanya untuk mencari mereka dalam grid dan melihat mereka bekerja, merasakan saya berada di ruang yang sama dengan mereka, walaupun hanya digital. Saya merasakan kasih sayang yang sangat besar untuk mereka ketika saya melihat mereka melukis. Kemudian saya bimbang bahawa saya agak voyeuristik, dan saya kembali ke bahagian saya sendiri. Tetapi saya gembira mengetahui mereka ada bersama saya.

Imej mungkin mengandungi Lukisan Seni Lakaran Haiwan Invertebrata dan Serangga

Ilustrasi oleh Kaye Blegvad

Sesi adalah sebahagian daripada teater: Alex berada di sana, bekerja, bermain dengan penjelmaan dan pemilikan bentuk seseorang, mempersembahkan untuk kita bagaimana rasanya selesa dalam tubuh seseorang. Ia memukau. Dan sudah tentu, ia menjadikan lukisan yang baik. Lukisan kehidupan kadangkala boleh berasa sesak dan teknikal, semuanya mengenai ketepatan dan anatomi dan realisme foto. Ia boleh berasa seperti semua orang melihat ke atas bahu semua orang, cuba membandingkan dan melihat siapa yang melakukan yang terbaik. Lega rasanya berada dalam sesi dengan rasa humor, yang lebih merasakan kehadiran daripada menjadi sempurna.

robot meghan markle

Untuk menjadi jelas, banyak lukisan yang saya buat tidak begitu baik. Posenya adalah kompleks dan sukar, dan saya tidak boleh terlalu bergantung pada formula yang dipelajari untuk badan yang saya perolehi dalam kerja biasa saya. Beberapa lukisan pergi ke arah yang salah serta-merta dan saya melemparkannya ke atas lantai dan memulakan semula. Sebahagian daripada mereka mengejutkan saya dengan prestasi mereka. Tetapi kebanyakannya, saya tidak memikirkan sama ada mereka bagus atau tidak. Tiada sesiapa di sana yang dapat melihat lukisan buruk yang saya lemparkan ke atas tanah. Saya tidak perlu menunjukkannya kepada sesiapa, dan saya tidak mempunyai masa untuk merenung lukisan yang ternyata teruk, kerana kita sudah ke pose seterusnya.


Selalunya, saya tidak memikirkan sama ada mereka bagus atau tidak. Tiada sesiapa di sana yang dapat melihat lukisan buruk yang saya lemparkan ke atas tanah.

Ia adalah satu kebebasan yang menakjubkan (sekurang-kurangnya, untuk artis yang mementingkan diri sendiri) untuk dapat melukis secara komunal seperti ini, tetapi tanpa rasa bimbang untuk menunjukkan karya saya. Saya hanya teruskan, melalui lukisan yang buruk, dan berasa teruja dengan lukisan yang ternyata okay. Saya masih ingat bagaimana rasanya meletakkan pen di atas kertas, membuat imej, tidak memberi tumpuan kepada berita atau tekanan, hanya memikirkan baris yang saya buat pada masa itu.

Saya mendapati lebih mudah untuk melukis sendiri selepas sesi ini. Ia telah menyedarkan bahagian saya sedikit. Ia tidak secara ajaib menyembuhkan kebimbangan saya atau menghilangkan tekanan untuk menjadi produktif yang mungkin, tetapi ia berasa seperti satu langkah ke arah yang betul, dan saya akan mengambil seberapa banyak yang saya boleh dapatkan sekarang.

Pada akhir kelas, Alex meminta kami menunjukkan beberapa lukisan kami—jika kami mahu. Saya bertukar ke mod galeri dan memegang kegemaran saya, dan melihat skrin penuh dengan bingkai bersaiz setem pos lukisan orang lain juga. Tidak kira saya tidak melihat butirannya, dan tiada siapa yang menilai kerja orang lain—kita hanya menunjukkan bahawa hei, kita semua melakukan ini, kita semua membuat sesuatu, pada masa yang sama, bersama-sama. Kami perlu berada di sesuatu yang lebih besar daripada pangsapuri kami, dan ia berasa baik.